4 April 2016

Ava #merekadimatague

Semoga setelah nulis ini gue tidak di bully sama fans-fansnya si Ava, amin.

mau mendreng ye bang..wkwkwkkwk




Gue lebih suka memanggilnya Avatur/ava gara-gara potongan rambutnya yang pernah dibuat mirip karakter Avatar di film Aang the Last Airbender. Ini tahun ke-6 sejak pertemuan yang (sepertinya) disengaja Tuhan waktu itu. Iyaa...ceritanya si Ava lagi makan siang di warung sebelah warnet tempat gue kerja (easynet), dan karena kepo melihat ada warnet baru trus dia coba2 ngenet.

Nggak ada kesan menakjubkan waktu pertama ketemu, gue mikirnya dia cuman pengunjung baru yang mencoba koneksi warnet, dengan gaya unyar-unyur sok akrab tanya ini itu. Gue juga nggak ngeh sama sekali siapa dia, yang ternyata seniman lah...vokalis band lah...aktivis lah... {ini gue yang kurang pergaulan atau emang dia yang kurang terkenal??. :v}.

Ntah apa alasannya...sejak itu dia jadi sering ke easynet untuk sekedar cek email, minta dibikinke invoice, ngeprint, padahal sebelumnya biasa berlangganan di warnet lain. Karena keseringan diminta ngetik, sampai2 waktu band-nya (cupu-cupu) bikin album "piknik kecil", nama gue ikut disebut di ucapan thanks to :v

Unbelievable... Kadang masih merasa nggak percaya kalau hubungan gue sama ava bisa berjalan sejauh ini. Cos di awal2 kenal dulu gue malah illfeel dengan sikap lebaynya yg level langit itu. Nggak kehitung deh berapa kali gue jutekin dia, berapa kali telp nya nggak gue angkat. Hahaaha ampun bangg..

Yang paling njengkelke dari ava tuh sering kalau janjian bilang iya.. trus tiba2 berubah padahal sudah ditungguin, ditambah lagi ngaretnya itu lohh ngaretnya yang bisa bikin mood mendadak drop wkkkwk. Kalau sudah sibuk dengan kerjaannya sampai lupa ngurus diri. Please... makan teratur, istirahat yg cukup banggg. Kesehatanmu lho kesehatanmu :p

But.. terlepas dari semua itu, dia adalah salah satu orang terbaik yang pernah gue kenal. Biarpun nggak pernah ngomong langsung kalau dia care, tapi sejak dulu gue merasa selalu di istimewakan. Banyak momen gokil tercipta bareng dia. Kalau diceritain semua bisa sampai besok pagi nggak keposting2 ini tulisan :D

Thank so muacch for having me, Ava. Teruslah sehat, teruslah baik, teruslah dadi dewo ku (#eaa :v). Terima kasih sudah mengajakku menuju keadaan terbaik. Semoga niat baik kita selalu dimudahkan Tuhan. Amin.

11 Januari 2016

Thanks so muacch 2015



My sister get married, finally..
Setelah penantian cukup panjanngggg dan laammaaaaa... akhirnya di bulan Mei 2015 kakak ku melepas masa lajang. Alhamdulilah ya Allah, Kau kabulkan doa baik kami. Semoga dalam waktu dekat gue bisa segera menyusul #eehhh hahhaha..

Penuh energi positif
Ini tahun dimana gue bisa semangat banget melakukan apapun, energi tuh rasanya kayak nggak habis-habis. Ikut membantu nyiapin pernikahan kakak gue, dari mulai bersih-bersih rumah, bikin undangan, belanja, dan banyak lainnya. Menata lagi "onclank green", menyemai, menanam banyak tanaman baru.

Banyak piknik
Bisa dibilang 2015 adalah tahun paling banyak piknik. Nggak jauh-jauh...masih di sekitar Jepara-Semarang-Magelang cos gue termasuk orang yang gampang mabuk perjalanan, tapi beruntung banget sejauh ini cuman pengen muntah aja, belum pernah muntah beneran #amitamit. 

Quality Time
Hubungan gue semakin menuju ke arah yang lebih baik :D

Keuangan lebih baik
Sedikit demi sedikit gue sudah mampu membuktikan kalau gue nggak salah dengan pilihan yang gue ambil. keep fokus!

Intinya gue bahagia. 
Gue tetap bisa melakukan pekerjaan, menekuni hobi, jalan-jalan, santai dan punya cukup waktu buat orang-orang yang gue sayang. sekali lagi thanks so muacchh 2015. semoga tahun depan lebih baik, lebih happy, lebih banyak jalan-jalan :)

8 Januari 2016

Kendal to Magelang #mendadakpiknik

Duh..duh..duhh baru sempat ngepost padahal piknik nya udah 13 Desember tahun lalu. yuuhuuuu...love so muachh 2015 karena telah memberi gue banyak "jalan-jalan".

Semua serba tak terduga, hari jumat si ava bilang ntar hari minggu mau ngajak refreshing anak-anak omahijo ke Magelang. Sempat nggak nanggepin serius..karena gue males kalau ujung-ujungnya pehape lagi pehape lagi wkwkwkkw ehhh sabtu malem nya si ava ngasih tau kalau besok pagi jadi berangkat.  

Alhasil nggak persiapan sama sekali, mana malemnya gue sempat di bikin shock gegara ada ular jatuh pas gue lagi nonton TV. Untung ularnya nggak gede dan berhasil gue pukul pakai gagang sapu. it's ok... semoga bukan pertanda buruk dan semoga perjalanan kali ini selamat sampai pulang. amin.

Kita ber-delapan (ava, mas jeki, mas leman, paijo, ermin, noval, mbol dan gue) berangkat jam 6 pagi lebih dikit (tumben nggak ngaret-ngaret amat). Tujuan pertama kita ke Plantera, sebelumnya sempat ragu karena banyak komentar kurang menyenangkan tentang plantera. Dan benar saja, begitu sampai sana kelihatan banget kalau tempatnya minim perawatan. Katanya kebun buah, tapi gue nggak melihat banyak buah disana. Nggak ada pemandu wisata, arena bermain juga terbengkalai dengan tarif masuk yang masih mahal. Kecewa... kita kecewa..

Wait..wait...wait... tunggu dulu. Di tangan para manusia dewasa yang bersahaja, berwibawa dan berlogika seperti kita-kita wkwkwk nggak ada yang namanya kecewa. sesuatu yang nggak menyenangkan bisa kita ubah menjadi sesuatu yang menggembirakan. Because kenapa? karena pemandangan di sepanjang jalan (yang muter-muter mirip Roller Coaster) menuju ke Plantera itu owsomnya nggak ketulungan.Ya..udah, kenapa nggak, kita turun di jalan sebentar trus foto-foto. Anggap saja tadi kita membayar moment indah yang bakal kita kenang sampai tua #aaiihhhhh. 






Nahhh..kalau sudah begitu nggak jadi sedih kan? :D "hidup itu mudah, tergantung manusianya".
Perjalanan kita pun berlanjut ke tujuan kedua Curug Sewu. Gue baru pertama kali dengar namanya dan langsung excited karena gue bakal melihat air terjun!. yep karena curug itu artinya air terjun.



Berbeda jauh dengan tujuan pertama, di Curug Sewu ini lebih ramai pengunjung dan tarif masuknya juga lebih murah. Baru di halaman depan aja kita sudah disambut dengan patung-patung ala pulau dewata gitu.


Begitu masuk gerbang, pandangan kita langsung kompak tertuju sama vespaaaaa... let's go bibehhh, berangkattt cekrek! Ini bukan ngajarin untuk merusak fasilitas umum lho, tapi pengunjung memang dibolehin naik kok. kira-kira apa yang dipikirkan bocah kecil itu ya?? pasti dia bingung melihat makhluk alay tiba-tiba menyerang planetnya wkwkwkkw.


si avaaaa... padahal sebelumnya ngeluh pusing gara-gara makan durian, eehhh begitu ada live musik begini langsung bablas pusingnya -_-

Cusss...biarkan mbak seksih bekerja, mari kita lanjutkan perjalanan mencari si Curug Sewu. Beruntung karena cuaca cerah dari semalem, jadi jalan nggak terlalu licin. untuk bisa menikmati keindahan si Curug Sewu ini kita harus melewati beberapa turunan yang lumayan bikin kita semua ngos-ngosan ntar pas balik :D



Subhanallah... terima kasih Tuhan, buat kesempatan mengagumi karya-Mu.


Suara gemericik air, udara segar, langit biru, hamparan hijau pohon-pohon, masih kurang bersyukur?





Melihat air yang segerr..rasa-rasanya jadi pengen mandi, maklum.. tadi pagi gue cuman sikat gigi sama cuci muka doang :D




Ada satu view keren lagi di atas bukit sana, cuman kita udah pada nyerah jalan nanjak. Beneran ngosh-ngoshan broooo, apalagi udah lama nggak pernah jalan jauh..langsung disuruh turun naik gunung, sudah pasti kaki pegal-pegal, muka merah padam. kalau untuk foto-foto sih masih semangatttt hahhahaaa...



Ada juga kebun binatang mini, tapi kumuh. Seperti yang terlihat di kandang orang utan ini. Wajahnya terlihat banget kalau dia tidak sedang happy dengan lingkungannya.


Tapi untuk burung satu ini jelas keren, hijaunya itu lhooo hijaunya...jadi pengen tak bawa pulang :D
Okay, tujuan kedua sudah berhasil kita lewati. Sebelum pulang ke Jepara, si Ava ngajak kita main dulu ke rumah temannya (mas Saung) di Magelang. Gue kurang tau nama desanya apa, tempatnya ada di lereng gunung. Wiiihhhhh naik-naik ke puncak gunung lagi dong. But don't worry bibehh..biarpun jalannya berkelok-kelok tapi cukup mulus kok, untuk driver recommended sekelas abang Jeki sih.. kecil ini mah. hahahha...

Sebelum menuju ke rumah mas Saung, kita mampir dulu ke pasar, beli makanan buat makan siang. Jadi ntar ada acara masak memasak bersama chef walwal (si Ava) wkwkwkk. Yang aneh di pasar ini, nggak ada yang jual daun jeruk purut, adanya malah buah jeruk purutnya. trus kalau mau cari kunci (bumbu buat sayur bening) nggak bakalan nemu juga disini. hhmmm lain daerah lain juga cara masaknya.


Begitu sampai sana..aahhhh amazing! ada satu pohon bougenvil dengan bunganya yang cantikk berhasil menghipnotis gue seakan-akan sedang berada di Paris. Pengen rasanya langsung foto-foto disitu cuman perut-perut kita sudah mulai minta diisi. Jadi begitu sampai kita masak dulu. Seruuu, keluarga mas Saung terlihat antusias melihat cara kita masak. Padahal cuman ikan goreng, udang asam pedas, terong goreng dan sambal. Apapun masakannya bakalan terasa enak kalau makannya bareng orang-orang tersayang #eaaaa :v





Sempat turun hujan beruntung nggak lama, Alhamdulillah karena waktu sudah hampir setengah enam petang, kita harus melanjutkan perjalanan pulang. Thanks mas Saung dan keluarga, sudah menerima kita dengan baik, sudah mau kita repotin, semoga lain kali bisa main-main kesana lagi. thanks juga air yang dinginnya mirip air es. Mungkin kalo gue tinggal disana bisa jarang mandi kalau nggak pake air hangat hahhahaa..


Pas perjalanan pulang gue sempat pusing dan mau muntah, bersyukur karena nggak pas berangkatnya :D  "gitu kok pengen jadi tkw", kata si ava. iiihhhhh bukannya mijitin malah ngledek :p wkwkkwkw maklum bang..ini sudah takdir dari sononya.

Semoga di tahun 2016 kita makin sering piknik ya. Avaaa...thanks so muachh.

see you on my next trip gaesss :)


12 November 2015

dikangenin #BahagiaItuSederhana



Dikangenin itu artinya kita tau ada orang lain yang kangen dengan kita. Siapapun kamu pastinya bakal sekonyong-konyong bahagia kalau "dikangenin" ntah itu oleh keluarga, teman, syukur-syukur bebeb pacar atau gebetan. 

wkwkwkwk ada yang kangen gue nggak ya hari ini? ahhhhhhhh.... #BahagiaItuSederhana :)


9 November 2015

#7 Tentang gue

Entah dapat ilham apaan gue barusan, hingga punya mood baik buat nulis :D

Oke..di #TentangGue sebelumnya, gue bercerita tentang tempat kerja paling gokil bernama Easynet. Disaat rasa jenuh gue benar-benar sudah menthok , semangat kerja yang udah terlanjur drop..tiba-tiba ada sedikit angin segar, si Bos berencana tidak memperpanjang kontrak, itu artinya....warnet ditutup. Antara sedih dan lega. sedih karena harus meninggalkan tempat penuh kenangan selama hampir 5 tahun gue bekerja disana, banyak pelajaran berharga, ketemu dengan banyak orang-orang baik. Tapi lega karena nggak ada lagi pressure , tuntutan ini itu dan seambrek tugas yang mesti gue kerjakan tiap hari. i'm feeling free.. :D

Begitu gue nggak kerja di warnet, banyak banget tawaran kerja dari orang-orang yang dulunya sering minta bantuan gue. Tapi satu pun tawaran-tawaran itu tidak ada yang gue terima, padahal mungkin diluar sana banyak orang susah payah demi kerjaan itu. Bodohkah gue? silahkan jika kalian menganggap gue bodoh, tapi gue punya alasan tersendiri kenapa menolaknya. Gue ingin menebus keEgoisan gue di {2,5 + 5} tahun sebelumnya.Gue ingin punya banyak waktu buat orang-orang yang gue sayang, gue ingin punya banyak waktu buat mengurus rumah, gue ingin menikmati setiap detik pilihan yang gue ambil dengan rasa bahagia, tanpa tekanan dan dikte dari orang lain. Gue ingin menjadi bos buat diri gue sendiri.

Biarpun banyak omelan yang cukup menyakitkan dari orang tua dan kakak-kakak gue, tapi gue tetap yakin dengan keputusan gue. Cukup butuh waktu lama buat meyakinkan mereka, tapi karena gue sudah cukup tahan banting dengan urusan seperti ini, akhirnya mereka nyerah juga hahhaha. Gue hanya perlu membuktikan bahwa gue bukan orang yang butuh "dikasihani".

Gue pun kembali "berkebun", merawat tanaman adalah hobby gue sejak kecil. Kata orang-orang sih gue itu "telaten". Memang benar..gue selalu memperlakukan setiap tanaman itu spesial. Dan gue juga nggak pernah nyerah meskipun berulang kali gagal ntah itu karena salah perawatan atau gangguan hama. Ada rasa selalu ingin mencoba lagi dan lagi, mungkin inlah yang dinamakan passion. Jadi jangan heran kalau gue bisa betah berjam-jam bergumul dengan tanah, pupuk, dan tanaman.

Dan sekarang..{biarpun penghasilan masih minim :v }gue bahagia dengan pilihan hidup seperti ini. Di rumah, ngurus kebun mungil ku "onclank green", mau pergi kapan pun kemana pun ayooo aja, semakin banyak moment keren yang gue ciptakan bareng orang-orang tersayang.

So.. kalau masih ada yang nanya kenapa gue nggak kerja? jawabku cukup simple, "gue hanya sedang menikmati hidup". :)


17 Oktober 2015

terangkan ke gue, pacaran itu apa?

haruskah di ikrarkan dengan "i love you", "you love me" dan kata-kata cinta mainstream lainnya?
haruskah ditunjukkan dengan berdua-duaan, mesra-mesraan, pegang-pegangan dengan lawan jenis yang bukan suami/istri kita? 
apakah membanggakan jika bisa memperlihatkan itu ke semua orang?

arrgghhhh..kalian bikin gue geregetan!

16 Oktober 2015

Agrowisata Soropadan



Pernah dengar nama Desa Soropadan? 
Soropadan adalah salah satu nama desa yang ada di Kabupaten Magelang. Tepatnya ada di Jl. Pringsurat. Soropadan merupakan salah satu desa tujuan Agrowisata di Jawa Tengah, di tempat ini pula berdiri Pusat Pelayanan Agribisnis Petani Agro Center Soropadan.Ada banyak tanaman percontohan kualitas unggul ditanam disini. Mulai dari padi, sayur-sayuran, jagung, labu, bunga, dan semuanya bikin gue terbengong bengong :D

Dan SERUnyaaaa....gue berkesempatan datang kesana. Tepatnya 6 Juni 2015 (ohh my...baru kePosting sekarang), waktu itu bertepatan dengan Soropadan Agro Expo (SAE) VII 2015 (5-9 Juni 2015). 

Meskipun sempat males-malesan pas mau diajak, tapiii...happy ending lahh akhirnya :D



ahhhh Golden mama! itu nama labu-labu mini orange cerah ceria diatas. emejinggg bukan? Selain menarik juga bisa meneduhkan. Bisa jadi referensi nih..buat Jepara, kapan bikin wisata agro semacam ini? :D


Selain si Golden Mama, ada juga tanaman pare putih yang menggantung di sepajang lorong. {pengen gue bawa pulang semuaaanyaaaaa...hahhahah}







Buat para pencinta salad, bersiaplah lapar kalau liat deretan tanaman selada dan kol ini. {Impian gue bangeettt, bisa punya Green House dengan tanaman se subur ini.} Siapa pun yang melihat otomatis bahagia. #Bahagiaitusederhana




Tidak cuma sayur-sayuran, ada juga kebun bunga krisan bermacam warna. Meskipun tidak wangi tapi tetap saja cantik. memangg yaa..setiap bunga punya cara sendiri untuk tetap terlihat cantik :)





pernah liat buah jagung yang dibiarkan terbuka di pohon? gue pertama kali liat di sini. nggak tau alasannya kenapa, sengaja buat dipamerkan atau biar jagungnya kering sempurna? hahaha..gue lupa nanya.


satu lagi tanaman yang pengen gue bawa pulang adalah tabulapot kopi (tanaman buah dalam pot). bukan karena gue pencinta kopi, tapi karena pohon kopi selalu bisa mengajak ku kembali ke masa kecil dimana gue suka sekali mengambil kopi di kebunnya mbah Buyut, memakan kulit buahnya yang manis, trus bijinya dikumpulin, dijemur, disangrai trus ditumbuk sampai menjadi serbuk kopi.


Jadi mendadak pengen piknik kan? dijamin nggak nyesel berkunjung kesana. Masih ada kebun anggrek, ada kebun buah, ada peternakan sapi dan kambing. Dan nggak kepikir juga gue ngambil foto-foto stand peserta pameran SAE padahal tujuan utama kesana adalah lihat pameran hahaha..


it's ok lah... lain kali kalau berkesempatan berkunjung kesana lagi bakal gue post yang lebih lengkap. thanks Paijo sastrowardoyo buat foto-fotonya, tanpa kamera hapemu hidup gue cuman blekwait doang wkwkwkkw :p see you on my next trip ;)


 
not ordinary ◄Design by Pocket 'n customize by uniedutz, BlogBulk Blogger Templates